Ming. Nov 27th, 2022

Jakarta, Kanal Data -Vice President of Public Policy & Government Relations Traveloka Widyasari Listyowulan mengatakan inovasi teknologi penting untuk mengimbangi dan beradaptasi dengan transformasi, tren, serta kebutuhan ekonomi digital. Salah satu kunci utama dari inovasi teknologi itu sendiri adalah peningkatan kualitas literasi dan kemampuan digital masyarakat, baik sebagai pengguna maupun pembuat layanan teknologi terkait, dikutip dari ANTARA.

“Sebagai industri teknologi, tentu ada aspirasi untuk maju dan bisa punya impact kepada masyarakat dan memajukan digital economy di Indonesia. Untuk itu, kami mengedepankan inovasi teknologi, dan ada banyak hal di core pemanfaatan teknologi itu sendiri, seperti dari peningkatan digital talent,” kata Widyasari dalam forum diskusi di Jakarta, belum lama ini.

Lebih lanjut, ia menilai peningkatan literasi digital juga dirasa penting bagi siapa pun yang tergabung di sebuah ekosistem digital. Ia mencontohkan, Traveloka yang turut menggandeng pelaku pariwisata dan UMKM terkait di dalam platform, berharap mereka yang tergabung di sana mampu tumbuh bersama dan memajukan pariwisata serta ekonomi di wilayahnya.

“Bicara tentang perkembangan ekonomi, ada banyak sektor termasuk pariwisata, dan UMKM di belakangnya. Dan digitalisasi bukan hanya soal memindahkan yang tradisional ke digital, namun, bagaimana agar itu bisa sustainable,” kata Widyasari.

“Untuk itu, literasi adalah hal penting. Karena, dari sana, kita bisa memastikan sustainable tourism, membawa manfaat untuk area-area wisata termasuk yang baru,” ujarnya menambahkan.

Sependapat, Executive Director Center for Strategic and International Studies (CSIS) Yose Rizal Damuri mengatakan literasi dan peningkatan kemampuan digital merupakan aspek penting seiring dengan masif dan pesatnya perkembangan ekonomi digital di Indonesia maupun dunia.

“Bukan cuma hard skill tapi skill lainnya dalam menggunakan aplikasi dan platform digital untuk empowering the economy. Penyedia jasa industri juga berperan untuk memfasilitasi,” kata Yose.

“Selain itu, peran masyarakat juga penting karena masyarakat bisa membawa lebih jauh kebutuhan-kebutuhan itu tadi,” imbuhnya.

Ia juga berharap, Presidensi G20 Indonesia sebagai forum internasional mampu menjadi wadah diskusi untuk membicarakan banyak aspek ekonomi digital, mulai dari infrastruktur dan konektivitas, kecakapan sumber daya manusia, hingga alur data lintas negara.

“Sehingga kita bisa sama-sama belajar, serta mengaplikasikan teknologi agar dimanfaatkan lebih jauh. Ini sesuatu yang penting, dan sebagai wadah pembelajaran satu negara dengan yang lain terlihat di sini,” kata Yose. (Nia@Kanal Data)

(Visited 1 times, 1 visits today)

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Translate »